DOJ Merebut 3 Domain Web yang Digunakan untuk Menjual Data yang Dicuri dan Layanan DDoS

  • Bagikan
Stolen Data and DDoS Services

Beritaini.top DOJ Merebut 3 Domain Web yang Digunakan untuk Menjual Data yang Dicuri dan Layanan DDoS

Data yang Dicuri dan Layanan DDoS

Departemen Kehakiman AS (DoJ) pada hari Rabu diumumkan penyitaan tiga domain yang digunakan oleh penjahat dunia maya untuk memperdagangkan informasi pribadi yang dicuri dan memfasilitasi serangan penolakan layanan (DDoS) terdistribusi untuk disewa.

Ini termasuk weleakinfo[.]untuk, ipstress[.]di, dan ovh-booter[.]com, yang pertama memungkinkan penggunanya untuk lalu lintas data pribadi yang diretas dan menawarkan basis data yang dapat dicari yang berisi informasi yang dikumpulkan secara ilegal yang diperoleh dari lebih dari 10.000 pelanggaran data.

Basis data terdiri dari tujuh miliar catatan terindeks yang menampilkan nama, alamat email, nama pengguna, nomor telepon, dan kata sandi untuk akun online yang dapat diakses melalui berbagai tingkatan langganan.

Keamanan cyber

Penutupan weleakinfo[.]akan datang lebih dari dua tahun setelah domain internet terkait bernama weleakinfo[.]com disita pada Januari 2020, dengan aparat penegak hukum menangkap 21 orang sehubungan dengan operasi tersebut pada akhir tahun itu. Mei lalu, salah satu operatornya adalah dihukum sampai dua tahun penjara.

Dua domain lainnya — ipstress[.]di dan ovh-booter[.]com — ditawarkan untuk melakukan layanan DDoS untuk klien mereka. Serangan DDoS dilakukan dengan membanjiri sumber daya web yang ditargetkan dengan lalu lintas sampah dengan tujuan membuatnya tidak dapat diakses oleh pengguna layanan yang sah.

“Tindakan penegakan hukum yang komprehensif” melibatkan Biro Investigasi Federal (FBI), Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Columbia, dan Bagian Kejahatan Komputer dan Kekayaan Intelektual DoJ berkoordinasi dengan pihak berwenang dari Belgia dan Belanda.

Keamanan cyber

“Penyitaan ini adalah contoh utama dari tindakan berkelanjutan yang dilakukan FBI dan mitra internasional kami untuk mengganggu aktivitas dunia maya yang berbahaya,” kata Agen Khusus FBI, Wayne A. Jacobs, mengatakan.

“Mengganggu operasi DDoS berbahaya dan membongkar situs web yang memfasilitasi pencurian dan penjualan informasi pribadi yang dicuri adalah prioritas FBI.”

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.