Google Mengungkap Alat yang Digunakan oleh Peretas Iran untuk Mencuri Data dari Akun Email

  • Bagikan
Hack Email Accounts

Beritaini.top Google Mengungkap Alat yang Digunakan oleh Peretas Iran untuk Mencuri Data dari Akun Email

Retas Akun Email

Aktor yang didukung pemerintah Iran yang dikenal sebagai Charming Kitten telah menambahkan alat baru ke gudang malware-nya yang memungkinkannya mengambil data pengguna dari akun Gmail, Yahoo!, dan Microsoft Outlook.

Dijuluki HIPERSKRAPE oleh Google Threat Analysis Group (TAG), perangkat lunak berbahaya yang sedang dikembangkan secara aktif dikatakan telah digunakan terhadap kurang dari dua lusin akun di Iran, dengan sampel tertua yang diketahui berasal dari tahun 2020. Alat ini pertama kali ditemukan pada Desember 2021.

Charming Kitten, sebuah ancaman gigih maju yang produktif (APT), diyakini terkait dengan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran dan memiliki sejarah melakukan spionase yang selaras dengan kepentingan pemerintah.

Keamanan cyber

Dilacak sebagai APT35, Cobalt Illusion, ITG18, Fosfor, TA453, dan Garuda Kuning, elemen kelompok juga telah melakukan serangan ransomware, menunjukkan bahwa motif pelaku ancaman adalah spionase dan didorong secara finansial.

“HYPERSCRAPE membutuhkan kredensial akun korban untuk berjalan menggunakan sesi pengguna yang valid dan terotentikasi yang telah dibajak penyerang, atau kredensial yang telah diperoleh penyerang,” peneliti Google TAG Ajax Bash dikatakan.

Ditulis dalam .NET dan dirancang untuk dijalankan pada mesin Windows penyerang, alat ini dilengkapi dengan fungsi untuk mengunduh dan mengekstrak isi kotak masuk email korban, selain menghapus email keamanan yang dikirim dari Google untuk memperingatkan target dari setiap login yang mencurigakan.

Jika pesan awalnya belum dibaca, alat akan menandainya sebagai belum dibaca setelah membuka dan mengunduh email sebagai file “.eml”. Terlebih lagi, versi HYPERSCRAPE sebelumnya dikatakan telah menyertakan opsi untuk meminta data dari Google Bawa Pulangfitur yang memungkinkan pengguna mengekspor data mereka ke file arsip yang dapat diunduh.

Keamanan cyber

Temuan mengikuti penemuan baru-baru ini berbasis C++ Alat “grabber” Telegram oleh PwC digunakan terhadap target domestik untuk mendapatkan akses ke pesan dan kontak Telegram dari akun tertentu.

Sebelumnya, grup tersebut terlihat menggunakan perangkat pengawasan Android khusus yang disebut Pencuri kecilimplan kaya fitur yang mampu mengumpulkan informasi sensitif yang disimpan di perangkat yang disusupi serta merekam audio, video, dan panggilan.

“Seperti kebanyakan alat mereka, HYPERSCRAPE tidak terkenal karena kecanggihan teknisnya, melainkan efektivitasnya dalam mencapai tujuan Charming Kitten,” kata Bash. Akun yang terpengaruh sejak itu telah diamankan kembali dan para korban diberitahu.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.