Sanksi AS Pengaduk Mata Uang Virtual Tornado Cash untuk Dugaan Penggunaan dalam Pencucian

  • Bagikan
Virtual Currency Mixer Tornado Cash

Beritaini.top Sanksi AS Pengaduk Mata Uang Virtual Tornado Cash untuk Dugaan Penggunaan dalam Pencucian

Pengaduk Mata Uang Virtual Tornado Cash

Departemen Keuangan AS pada hari Senin menjatuhkan sanksi terhadap layanan pencampuran crypto Tornado Cash, mengutip penggunaannya oleh Grup Lazarus yang didukung Korea Utara dalam peretasan profil tinggi jembatan Ethereum untuk mencuci dan menguangkan uang haram.

Tornado Cash, yang memungkinkan pengguna untuk memindahkan aset cryptocurrency antar akun dengan mengaburkan asal dan tujuan mereka, diperkirakan telah digunakan untuk mencuci aset virtual senilai lebih dari $7,6 miliar sejak dibuat pada 2019, kata departemen itu.

Pencurian, peretasan, dan penipuan menyumbang $ 1,54 miliar dari total aset yang dikirim melalui mixer, menurut perusahaan analitik blockchain Berbentuk bulat panjang.

Pencampuran Crypto mirip dengan mengacak mata uang digital melalui kotak hitam, memadukan sejumlah dana digital dalam kumpulan pribadi sebelum mentransfernya ke penerima yang ditunjuk dengan biaya tertentu. Tujuannya adalah untuk membuat transaksi anonim dan sulit dilacak.

Keamanan cyber

“Meskipun jaminan publik sebaliknya, Tornado Cash telah berulang kali gagal menerapkan kontrol efektif yang dirancang untuk menghentikannya dari pencucian dana untuk pelaku cyber jahat secara teratur dan tanpa langkah-langkah dasar untuk mengatasi risikonya,” Brian E. Nelson, di bawah sekretaris Departemen Keuangan untuk terorisme dan intelijen keuangan, dikatakan.

Perkembangan ini terjadi ketika Grup Lazarus Korea Utara (alias Hidden Cobra) telah dikaitkan dengan penggunaan mixer kripto terdesentralisasi untuk menyalurkan hasil dari serangkaian peretasan besar yang menargetkan layanan mata uang virtual, termasuk Axie Infinity dan Harmony Horizon Bridge baru-baru ini. bulan.

Pencurian Ethereum senilai $624 juta dari jembatan jaringan Ronin Axie Infinity adalah pencurian cryptocurrency terbesar yang diketahui hingga saat ini, dengan peretasan $ 190 juta dari Jembatan Pengembara minggu lalu mengambil tempat kelima. Pencurian Horizon Bridge terjadi pada pukul 11.

Secara khusus, Departemen Keuangan menunjuk peran Tornado Cash dalam pencucian lebih dari $455 juta dan cryptocurrency senilai $96 juta yang dicuri dari dua perampokan. Itu juga telah terlibat untuk memfasilitasi pencurian setidaknya $ 7,8 juta setelah serangan di Nomad Bridge.

“Tornado menerima berbagai transaksi dan mencampurnya bersama-sama sebelum mengirimkannya ke penerima masing-masing,” kata agensi tersebut. “Sementara tujuan yang dimaksudkan adalah untuk meningkatkan privasi, mixer seperti Tornado biasanya digunakan oleh aktor terlarang untuk mencuci dana, terutama yang dicuri selama pencurian yang signifikan.”

Juga disetujui oleh departemen adalah 38 alamat berbasis Ethereum yang memegang Ether (ETH) dan USD Coin (USDC) yang terkait dengannya, yang secara efektif melarang entitas AS untuk bertransaksi dengan dompet ini.

“Sebagai mixer berbasis kontrak yang cerdas, Tornado Cash adalah salah satu metode paling canggih yang tersedia untuk mencuci mata uang kripto yang tidak sah, dan memotongnya dari bisnis mata uang kripto yang sesuai merupakan pukulan besar bagi penjahat yang ingin menguangkan,” Chainalysis dikatakan.

Keamanan cyber

Langkah ini menjadikan Tornado Cash sebagai mixer cryptocurrency kedua yang diblokir oleh Office of Foreign Assets Control (OFAC) setelah penunjukan Blender.io pada Mei 2022, juga untuk bagiannya dalam pencucian dana terlarang yang disedot oleh Lazarus Group dan kartel kejahatan dunia maya seperti TrickBot, Conti, Ryuk, dan Gandcrab.

Ini juga merupakan eskalasi terbaru dalam serangkaian tindakan penegakan yang bertujuan untuk mengatasi kejahatan berbasis cryptocurrency, setelah sanksi serupa yang dijatuhkan oleh Departemen Keuangan pada pertukaran mata uang virtual SUEX, CHATEX, dan Garantex selama setahun terakhir.

Korea Utara berada di peringkat teratas negara yang disponsori negaradan sejarah serangan yang didorong secara finansial menandakan keberhasilannya menggunakan kejahatan dunia maya untuk mendanai kegiatannya sebagai cara untuk mengatasi sanksi internasional yang ketat.

Tindakan keras itu, oleh karena itu, juga bertujuan untuk memblokir kerajaan pertapa dari mengubah dana kripto ilegal menjadi mata uang tradisional yang lebih dapat digunakan untuk membiayai pengembangan nuklir dan memenuhi kebutuhannya. tujuan nasional.

“Komunitas Tornado Cash mencoba yang terbaik untuk memastikannya dapat digunakan oleh aktor yang baik dengan menyediakan alat kepatuhan misalnya,” Roman Semenov, salah satu pendiri Tornado Cash, dikatakan dalam sebuah tweet. “Sayangnya secara teknis tidak mungkin untuk memblokir siapa pun dari menggunakan kontrak pintar di blockchain.”

Sanksi tersebut tampaknya memiliki dampak lebih lanjut, dengan akun GitHub Semenov yang ditangguhkan setelah pengumuman tersebut. “Apakah menulis kode sumber terbuka (sic) ilegal sekarang?,” dia tweeted.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.